CSR Program

Memberikan Masker untuk Masyarakat yang Membutuhkan di Indonesia

Shangri-La Group menyediakan lebih dari setengah juta masker di tujuh negara

Shangri-La Group telah bermitra dengan Diversey, perusahaan sanitasi dan kebersihan global terkemuka, Emmanuel Foundation Jakarta dan Disable Motorcycle Indonesia (DMI) di Surabaya, Indonesia dalam menyediakan masker wajah kepada anggota masyarakat yang paling membutuhkan, sebuah pelindung wajib ketika berada di area publik di Indonesia.

Shangri-La Hotel, Jakarta dan Shangri-La Hotel, Surabaya adalah dua dari 21 hotel Shangri-La yang berpartisipasi di Asia Tenggara dan Sri Lanka secara kolektif menyumbangkan 12.500 kg seprai bekas bersih, selimut dan sarung bantal ke Organisasi Non-Pemerintah setempat ( LSM) untuk diproduksi ulang menjadi masker wajah yang dapat digunakan kembali. Dua hotel Shangri-La di Indonesia bergabung dengan hotel Shangri-La di Kolombo, Hambantota, Johor Bahru, Kota Kinabalu, Penang, Manila, Cebu, Singapura, Bangkok dan Yangon dalam inisiatif ini. Di beberapa kota termasuk Jakarta dan Surabaya, dan juga di Yangon, Manila, Kolombo, Johor Bahru dan Bangkok, pembaruan masker juga menghasilkan peluang kerja bagi anggota dalam kelompok masyarakat sosial ekonomi rendah.

Di Indonesia, kedua hotel ini berupaya untuk menyumbang hingga 200.000 masker wajah yang dapat digunakan kembali kepada anggota masyarakat yang membutuhkan termasuk tunawisma, anak yatim, keluarga berpenghasilan rendah, orang tua dan pemuda yang kurang mampu. Melalui dukungan Emmanuel Foundation Jakarta, wanita dari komunitas Lebak Bulus Jakarta dan anggota dengan kebutuhan khusus yang bekerja sebagai penjahit untuk DMI di Surabaya juga akan menerima pemasukan dari pembuatan masker wajah.

Penggunaan linen bekas yang telah di perbaharui menjadi masker wajah juga merupakan cara Shangri-La dalam membantu mengurangi limbah pada lingkungan. Jika linen baru diproduksi untuk memproduksi setengah juta masker kain, itu akan menghasilkan 60 juta liter air (setara dengan 23 kolam renang ukuran Olimpiade) dan menghasilkan 150 ton karbon dioksida, setara dengan 63.000 liter bensin sedang dibakar *
.
Markus Christ, General Manager, Hotel Shangri-La, Jakarta mengatakan: “Kami berkomitmen penuh untuk membantu komunitas lokal kami di Jakarta dan Surabaya dengan berbagai cara yang kami bisa. Pandemi telah mempengaruhi kita semua dan inisiatif ini tidak hanya menawarkan perlindungan dari COVID-19 kepada mereka yang paling rentan tetapi juga membantu menyediakan mata pencaharian bagi masyarakat selama masa sulit ini”.

Monique Thenu, Kepala Eksekutif Yayasan Emmanuel mengatakan: “Kolaborasi antara Hotel Shangri-La, Jakarta dan Yayasan Emmanuel dimulai 10 tahun yang lalu melalui program persiapan pangan, dan telah berkembang hingga sekarang termasuk program Masker Wajah Linen. Kami memiliki kemitraan tepercaya dengan Shangri-La dan Diversey dan kami bersyukur bahwa anggota komunitas binaan kami di Gunung Balong, Lebak Bulus akan mendapat manfaat dari gerakan inisiatif baru ini dengan menerima pemasukan. Ada banyak orang yang benar-benar membutuhkan masker tetapi tidak mampu membelinya, jadi kami senang jika dapat membantu mereka yang membutuhkan dengan perlindungan sederhana selama masa sulit ini.”

Deepak Sahni, Country Leader, Diversey, Indonesia mengatakan: “Salah satu prioritas global Diversey adalah untuk mendukung komunitas lokal, khususnya selama COVID-19. Program Linens for Life Face Masker adalah contoh yang bagus tentang bagaimana Diversey, bersama-sama dengan hotel pelanggan dan mitra LSM kami menyediakan barang-barang kebersihan sederhana untuk mereka yang benar-benar membutuhkannya dan membantu mencegah penyebaran infeksi. “

Posting komentar

Nama
Lokasi
Email
URL
Komentar
  captcha contact us
Silakan masukkan kode diatas